IndeksFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 daftar pertanyaan atas kaum mujassimah dan yang mengartikan nash secara tekstual/harfiah

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
banisholeh



Jumlah posting : 11
Join date : 17.08.10

PostSubyek: daftar pertanyaan atas kaum mujassimah dan yang mengartikan nash secara tekstual/harfiah   Tue Aug 17, 2010 11:36 am

Pertanyaan-pertanyaan ini adalah untuk membantah aqidah sesat wahhaby, yang mana mereka
hanya mengambil makna dhahir dari ayat dan hadits mutasyabihat sehingga mereka mensifatkan
Allah dgn sifat makhluq. Pertanyaan ini akan terjawab jika membaca keseluruhan artikel ini.
insyaAllah.
1. Apakah Tuhan wahaby SAKIT dan LUPA?
apakah kalian masih bersikeras menggunakan makna dhahir pada ayat/hadist mutasyabihat ini ?
- ”Nasuullaha fanasiahum” (QS Attaubah:67),
Artinya : Mereka melupakan Allah maka Allah pun lupa dengan mereka (QS Attaubah:67),
- ”Innaa nasiinaakum” (QS Assajadah 14).
Dan juga diriwayatkan dalam hadtist Qudsiy bahwa Allah swt berfirman :
”Wahai Keturunan Adam, Aku sakit dan kau tak menjenguk Ku, maka berkatalah keturunan
Adam : Wahai Allah, bagaimana aku menjenguk Mu sedangkan Engkau Rabbul ‟Alamin?, maka
Allah menjawab : Bukankah kau tahu hamba Ku fulan sakit dan kau tak mau menjenguknya?,
tahukah engkau bila kau menjenguknya maka akan kau temui Aku disisinya?” (Shahih Muslim
hadits no.2569)
Artinya : (sungguh kami telah lupa pada kalian ( QS Assajadah 14).
2. Dalam hadits shahih muhakamat disebutkan bahwa Allah ada tanpa arah (atas atupun
bawah), kenapa kalian mengingkarinya?
Allah ada tanpa arah adalah aqidah shahih yang didukung oleh banyak ayat dan hadist
muhkamat. Al Imam al Bayhaqi (W. 458 H) dalam kitabnya al Asma wa ash-
Shifat, hlm. 506, mengatakan: “Sebagian sahabat kami dalam
menafikan tempat bagi Allah mengambil dalil dari sabda Rasulullah
shalllallahu „alayhi wa sallam:

Maknanya: “Engkau azh-Zhahir (yang segala sesuatu menunjukkan akan ada-Nya), tidak ada
sesuatu di atas-Mu dan Engkaulah al Bathin (yang tidak dapat dibayangkan) tidak ada sesuatu di
bawah-Mu” (H.R. Muslim dan lainnya). Jika tidak ada sesuatu di atas-Nya dan tidak ada sesuatu di bawah-Nya berarti Dia tidak
bertempat”.
3. Manakah yang berjarak lebih dekat ke „arsy : seseorang dalam keadaan berdiri atau
sujud?
Wahhaby punya keyakinan bahwa Tuhan bersemayam di „arsy. Coba kalian pikirkan, manakah
yang berjarak lebih dekat ke „arsy : seseorang dalam keadaan berdiri atau sujud? Sudah tentu
berdiri lebih dekat ke „arsy. Jadi apabila kalian berpendapat bahwa Allah bersemayam di „arsy,
maka dimanakah hadits yang mengatakan, “Paling dekatnya kedudukan seorang hamba
dengan Tuhannya adalah apabila dia dalam keadaan sujud”.
4. Dimanakah Allah sebelum diciptakannya semua makhluq (Tempat, arah, arsy dsb) ?
setelah Allah ciptakan semua makhluq (langit,arsy,arah,tempat dsb), dimanaallah?
Apakah sifat dzat Allah berubah?
Sebelum Allah ciptakan semua makhluq (zaman azali)…..
semua makhluq tidak ada (langit,arsy,tempat, ruang,arah,cahaya, atas,bawah….semua makluq
tdk ada,karena Allah blm ciptakan…..) pada saat itu dimana Allah?
dan setelah Allah ciptakan semua makhluq (langit,arsy,arah,tempat dsb), dimana allah?
Ingat : Sifat allah tetap tdk berubah..sifat allah tdk sama dgn makhluq. Maka orang yang
mengatakan tuhan bertempat dan berarah menyalahi sifat wajib salbiyah Allah.
Sifat Salbiyah :Sifat yang digunakan untuk menolak sesuatu yang tidak patut untuk dinisbahkan
kepada Allah. Ada 5 sifat yaitu :
- Wahdaniyah/esa (Allah tidak banyak atau tidak terpecah-pecah (ada tuhan yg dilangit, ada
tuhan yang di arsy, ada tuhan yang di sorga, ada tuhan yang di baitullah dsb))
- Qidam/ada sebelum semua makhluq ada (Allah Ada sebelum tempat dan arah ada)
- Baqo /kekal (Allah kekal sedangkan langit akan di gulung/hancurkan)
- Mukhalafatu lil hawaditsi/berbeda dgn makhluq (Allah beda dgn makhkuq, sedangkan
yang bertempat dan berarah adalah benda kasar/makhluq)
- Qiyamuhu binafsihi /tidak memerlukan apapun( Allah tidak memerlukan tempat/arsy dsb)
5. Kenapa kalian solat masih hadap kekiblat, katanya Allah diatas?
ingat Langit Hanyalah kiblat Do‟a….bukan tempat bersemayam Allah….ingat : Allah ada tanpa
tempat dan arah.
6. Manakah arah ATAS yang kalian maksud? Tunjukan?
Bumi ini Bulat dan tidak ada arah atas bagi benda yang bulat,
Arah atasnya orang di Indonesia adalah arah bawahnya Orang yang ada di Negara Amerika, dan
sebaliknya.
7. Apakah Tuhan-Mu bergelantungan di langit pertama setiap saat?
Kalian katakan pada sepertiga malam Allah dilangit pertama bukan diatas arsy, padahal waktu
bergulir setiap saat. Jika di Indonesia tengah Malam maka di Amerika adalah siang hari.
8. Makna zahir mana yg mereka katakan “menerima secara zahir” ??
wahabi katakan :
“Allah punya Tangan tetapi beda dengan tangan Makhluk”
Mereka katakan mereka menerima secara zahir,lalu mereka katakan lagi bahwa yg zahir itu beda
dengan zahirnya makhluk….
kami bertanya :
lalu makna zahir mana yg mereka katakan “menerima secara zahir” ??
Inilah akidah akal akalan mereka tak ada satu orangpun salaf al shalih yg berakal seperti ini.
9. Dimanakah Tuhan kalian: apakah di langit pertama (lihat hadis nuzul), di langit (surat
al mulk), diatas arsy (lihat surat ar‟ad), menempel/menyatu dengan orang beriman (lihat
surat albaqarah), dimana-mana/disemua arah, tanpa tempat (hadis zaman azali)?
Jika menggunakan makna dhahir ayat dan hadist maka tidak akan bisa menjawabnya dan
terjerumus dalam tasybih (penyerupaan kepada makhluq).
Ta‟wil disni berarti menjauhkan makna dari segi zahirnya kepada makna yang lebih layak bagi
Allah, ini kerana zahir makna nas al-Mutasyabihat tersebut mempunyai unsur jelas persamaan
Allah dengan makhluk. Dalil melakukan ta‟wil ayat dan hadis mutasyabihat:
Rasulullah berdoa kepada Ibnu Abbas dengan doa:

Maknanya: “Ya Allah alimkanlah dia hikmah dan takwil Al quran” H.R Ibnu Majah.
(Sebahagian ulamak salaf termasuk Ibnu Abbas mentakwil ayat-ayat mutasyabihah)
A. Tafsir Ayat Mutasyabihat TANGAN
Allah SWT telah berfirman dalam Adzariyat : 47

Artinya : ” Dan langit, kami membinanya dengan Tangan(Kekuasaan) Kami….” (Qs adzariyat
ayat 47)
Ibnu Abbas mengatakan: “Yang dimaksud lafadz د (biaidin) adalah “dengan
kekuasaan“, bukan maksudnya tangan yang merupakan anggota badan (jarihah) kita, karena
Allah maha suci darinya.
Lihat rujukan dalam kitab Tafsir mu‟tabar :
Dalam Tafsir Qurtuby:

.
Dalam Tafsir Thobary :

: { .
Dalam Tafsir Jalalain
)
Lafadz BI AIDIN artinya DENGAN KEKUTAN-NYA
kemudian dalam surat Al-Fath : 10
……………
firman Nya : ”Mereka yg berbai‟at padamu sungguh mereka telah berbai‟at pada Allah, Tangan
Allah diatas tangan mereka” (QS Al Fath 10), dan disaat Bai‟at itu tak pernah teriwayatkan
bahwa ada tangan turun dari langit yg turut berbai‟at pada sahabat.
Dalam Tafsir Qurtubi
Al-Qurthubi telah menukil pendapat Ibn Kisan sbb :
Dalam At-Thobary
.
B. Tafsir Ayat Mutasyabihat WAJAH,
1. MAKNA LAFADZ “WAJH-ALLAH”

Kemanapun engkau menghadap maka akan kamu dapati WAJAH ALLAH (KIBLAT ALLAH )
(QS albaqarah 115).
Lafadz mutasyabihat WAJAH ALLAH tidak boleh diartikan secara dhahir, tapi dimaknai
dengan “KIBLAT ALLAH”
sebagaimana disebutkan dalam tafsir alqur‟an yang mu‟tabar.
2. MAKNA LAFADZ “WAJHAHU”

artinya : “Segala sesuatu akan hancur kecuali wajah-Nya”
Maknalafadz illa wajhahu (kecuali wajah-Nya), al Imam al Bukhari berkata: “kecuali sulthan
(tasharruf atau kekuasaan-) Allah”.
Al Imam Sufyan ats-Tsauri mengatakan: “…Kecuali amal shaleh yang dilakukan hanya
untuk mengharap ridla Allah”.
Wahhaby manapun mengakui tafsiran Imam Bukhary, tapi malangnya mereka malah
menentang bahkan mengkafirkan Imam Bukhary. Lihat bukti pengkafiran Nashiruddin
Al-bany terhadap Imam Bukhary Rah. :

AL-ALBAANY MENGKAFIRKAN IMAM BUKHARY

Antara Fatwanya lagi, mengingkari takwilan Imam Bukhari.
Sesungguhnya Imam Bukhari telah mentakwilkan Firmanallah :
ل ك ءيس ك لا ه ل إ ههجوهك ل م يأ : ة يلا هر ه دع ب يزاخب لا لا ق
artinya : “Segala sesuatu akan hancur kecuali wajah-Nya”
Maknalafadz illa wajhahu (kecuali wajah-Nya), al Imam al Bukhari berkata: “kecuali
Kekuasaannya (tasharruf atau kekuasaan-) Allah”.
Tetapi Al-Albaany mengkritik keras takwilan ini lalu berkata :
(( هذا لا يقوله مسلم مؤمن ))
” Ini sepatutnya tidak dituturkan oleh seorang Muslim yang
beriman “. Lihatlah kitab (( Fatawa Al-Albaany )) m/s 523.
Tentang takwilan Imam Bukhari ini adalah suatu yang diketahui ramai kerana jika dilihat pada
naskhah yang ada pada hari ini tidak ada yang lain melainkan termaktub di sana takwilan Imam
Bukhari terhadap ayat Mutasyabihat tadi. Di samping itu juga, ini adalah antara salah satu dalil
konsep penakwilan nusush sudah pun wujud pada zaman salaf (pendetailan pada pegertian
makna).
3. Melihat Dzat Allah di Sorga
Al Imam Abu Hanifah
–semoga Allah meridlainya- dalam kitabnya al Washiyyah berkata yang maknanya: “Bahwa
penduduk surga melihat Allah ta’ala adalah perkara yang haqq (pasti terjadi) tanpa (Allah)
disifati dengan sifat-sifat benda, tanpa menyerupai makhluk-Nya dan tanpa (Allah) berada di
suatu arah”.
Ini adalah penegasan al Imam Abu Hanifah –semoga Allah meridlainya- bahwa beliau
menafikan arah dari Allah ta‟ala dan ini menjelaskan kepada kita bahwa ulama salaf mensucikan
Allah dari tempat dan arah.
4. Mengaharapkan “wajah Allah” bermakna “mengharapkan pahala/ridho Allah
wa maa tunfiquuna illabtighaa-a wajhillah
“Dan Janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena Keridhoan Allah ” (Al-
Baqarah 272). Dalam tafsir jalalain disebutkan : (illabtighaa-a wajhillah) mengharapkan ganjaran dari Allah
saja bukan selainnya dari kekayaan dunia.
C. Tafsir Hadits Mutasyabihat KAKI, TELINGA, MATA, TANGAN (PANCA INDERA)
hadits qudsiy yg mana Allah berfirman :
”Barangsiapa memusuhi waliku sungguh kuumumkan perang kepadanya, tiadalah hamba Ku
mendekat kepada Ku dengan hal hal yg fardhu, dan Hamba Ku terus mendekat kepada Ku
dengan hal hal yg sunnah baginya hingga Aku mencintainya, bila Aku mencintainya maka aku
menjadi telinganya yg ia gunakan untuk mendengar, dan menjadi matanya yg ia gunakan
untuk melihat, dan menjadi tangannya yg ia gunakan untuk memerangi, dan menjadi kakinya
yg ia gunakan untuk melangkah, bila ia meminta pada Ku niscaya kuberi permintaannya….”
(shahih Bukhari hadits no.6137)
Maka hadits Qudsiy diatas tentunya jelas jelas menunjukkan bahwa pendengaran, penglihatan,
dan panca indera lainnya, bagi mereka yg taat pada Allah akan dilimpahi cahaya kemegahan
Allah, pertolongan Allah, kekuatan Allah, keberkahan Allah, dan sungguh maknanya bukanlah
berarti Allah menjadi telinga, mata, tangan dan kakinya.
D. Tafsir Hadits Mutasyabihat MEMBUKA TANGAN
Dari Abu Musa Ra. Dari Nabi Saw., Beliau besrabda : “Sesungguhnya Allah „aza wa jalla
membuka lebar-lebar tangan-Nya (rahmat-Nya) pada malam hari agar orang-orang yang berbuat
jahat disiang hari bertaubat dan Allah „aza wa jalla membuka lebar-lebar tangan-Nya (rahmat-
Nya) pada siang hari agar orang-orang yang berbuat jahat dimalam hari bertaubat” (HR. Muslim,
bab diterimanya taubat dari dosa-dosa…, Hadits No 6989 ).
Lafadz “yabsuthu yadahu” bermakna membuka lebar-lebar RAHMATNYA , jadi tidak
diartikan secara dhahir : membuka lebar-lebar tangannya. (Syaikhul hadits Maulana Yusuf Rah,
Muntahab hadits, Bab Ilmu disertai dzikir hadist nomor 176, Pustaka Ramadhan, Bandung)
E. Tafsir HADITS Mutasyabihat BERJALAN, BERLARI
Allah berfirman dalam hadis qudsi : “Jika hambaku datang mendekatiku dengan berjalan,
makaAku akan mendekatinya dengan berlari” (hadis riwayat tabrani, al bazzar, al baihaqi, ibnu
majah, ibnu hibban dan lainnya)
maksud hadis tersebut adalah :
Jika hambaku datang mendekatiKu dengan berjalan, maka Aku akan mendekatinya dengan
berlari, yakni jika seseorang hamba menuju kepada Allah swt, maka rahmat Allah akan lebih
cepat kepadanya dan ia melimpahi kekurniaanya padanya . (Syaikhul Hadis Muhammad
Zakariya, Fadhilah dzikir, keterangan hadis ke 1, halaman 28, Era ilmu kuala lumpur).
F. Tafsir hadith al-dhahik (ketawa) Berkata: “Al-Bukhariyy telah mentakwilkan hadith al-dhahik (ketawa) dengan erti rahmat dan
redha.”
G. Tafsir Ayat Mutasyabihat “DATANG”
Makna surat al fajr 22
Begitu juga Imam Ahmad bin Hanbal yang merupakan ulama Salaf telah mentakwilkan ayat 22,
Surah al-Fajr seperti yang diriwayatkan secara bersanad yang sahih oleh Imam Bayhaqiyy dalam
kitab Manaqib Ahmad dari Imam Ahmad mengenai firman Allah:
“Dan telah datang Tuhanmu”
ditakwilkan oleh Imam Ahmad dengan: “Telah datang kekuasaan Tuhanmu“.
Dalam Tafsir Jalalain ditafsirkan : “Telah datang perintah Tuhanmu (amruhu)”
H. Tafsir Ayat mutasyabihat tentang “Nur” atau Cahaya (Ayat 35 Surat an-Nur)
Dan begitulah seluruh ayat-ayat mutasyabihat harus dikembalikan kepada ayat-ayat muhkamat
dan tidak boleh diambil secara zhahirnya. Seperti firman Allah ta‟ala dalam surat an-Nur: 35
Allahu nurussamawati wal ardl (QS An-nur 35)
Artinya : Allah (adalah pemberi) cahaya langit dan bumi (QS An-nur 35)
tidak boleh ditafsirkan bahwa Allah adalah cahaya atau Allah adalah sinar. Karena kata cahaya
dan sinar adalah khusus bagi makhluk. Allah-lah yang telah menciptakan keduanya, maka Ia
tidak menyerupai keduanya. Tetapi makna ayat ini, bahwa Allah menerangi langit dan bumi
dengan cahaya matahari, bulan dan bintang-bintang. Atau maknanya, bahwa Allah adalah
pemberi petunjuk penduduk langit, yakni para malaikat dan pemberi petunjuk orang-
orang mukmin dari golongan manusia dan jin, yang berada di bumi yaitu petunjuk kepada
keimanan. Sebagaimana yang dikatakan oleh „Abdullah ibn Abbas –semoga Allah
meridlainya- salah seorang sahabat Nabi shallallahu „alayhi wasallam. Takwil ini
diriwayatkan oleh al Bayhaqi dalam al Asma‟ Wa as-Shifat. Dengan demikian kita wajib
mewaspadai kitab Mawlid al „Arus yang disebutkan di dalamnya bahwa “Allah menggenggam
segenggam cahaya wajah-Nya kemudian berkata kepadanya: jadilah engkau Muhammad, maka
ia menjadi Muhammad”. Ini adalah kekufuran wal „iyadzu billah karena menjadikan Allah
sebagai cahaya dan nabi Muhammad shallallahu „alayhi wasallam bagian dari-Nya. Kitab ini
merupakan kebohongan yang dinisbatkan kepada al Hafizh Ibn alJawzi, tidak seorangpun
menisbatkannya kepada al Hafizh Ibn al Jawzi kecuali seorang orientalis yang bernama
Brockelmann.
I. Tafsir Hadis mutasyabihat tentang JIWA ANAK ADAM DAN “JARI-JARI
ARRAHMAN”
Makna Hadis mutaysabihat : ” Hati anak adam berada dalam jari-jari Arrahman” Makna sebenarnya : Hati atau jiwa anak Adam di bawah qudrah (kekuasaan) Allah Ta‟ala, jika
Allah mahu memberi hidayah
kepadanya maka dia akan mendapat hidayah dan jika Allah mahu sesatkannya dia akan sesat
Dalilnya :
Hadis:
Maknannya: ” Dialah Allah yang mengubah mengikut kehendakNya”.
Dan hadis Nabi:
Maksudnya: Hati Manusia dibawah pengaturan Ar-rahman”. (H.R Tarmizi)
Maksud hadis ini ialah hati-hati anak Adam di bawah kuasa Allah Ta‟ala.
Kesesatan wahaby :
wahaby artikan jari dalam makna dhahir katakan, Buktinya :
Usaimin berkata: “hati anak-anak Adam itu semuanya berada diantara dua jari dari jari-jari Ar
Rahman dari segi hakikinya dan
ianya tidak melazimi penyentuhan dan penyatuan” (Kitab: Qawa‟idul Mithly, Karangan
Usaimin, m/s : 51, Riyadh).
J. Tafsir Hadis mutasyabihat ”Berjalan dan Berlari”
Allah berfirman dalam hadis qudsi : “Jika hambaku datang mendekatiku dengan berjalan,
makaAku akan mendekatinya dengan berlari” (hadis riwayat tabrani, al bazzar, al baihaqi, ibnu
majah, ibnu hibban dan lainnya)
maksud hadis tersebut adalah :
Jika hambaku datang mendekatiKu dengan berjalan, maka Aku akan mendekatinya dengan
berlari, yakni jika seseorang hamba menuju kepada Allah swt, maka rahmat Allah akan lebih
cepat kepadanya dan ia melimpahi kekurniaanya padanya . (Syaikhul Hadis Muhammad
Zakariya, Fadhilah dzikir, keterangan hadis ke 1, halaman 28, Era ilmu kuala lumpur).
K. Tafsir ayat mutasyabihat RUHULLAH

Artinya : Maka kami tiupkan kedalam (rahim Maryam) sebagian dari Ruh (ciptaan) kami (At-
tahrim 12) Lafadz Ruhuna (ruh kami ) bermakna : Ruh ciptaan Kami. Menurut riwayat yang shahih bahwa
Untuk memuliakan nabi Isa. As., Allah SWT mengutus jibril as. Untuk meniupkan ruh Nabi Isa
as.
L. Tafsir Hadist JARIYYAH yang shahih
Sedangkan salah satu riwayat hadits Jariyah yang zhahirnya member persangkaan bahwa Allah
ada di langit, maka hadits tersebut tidak boleh diambil secara zhahirnya, tetapi harus ditakwil
dengan makna yang sesuai dengan sifat-sifat Allah, jadi maknanya adalah Dzat yang sangat
tinggi derajat-Nya sebagaimana dikatakan oleh ulama Ahlussunnah Wal Jama‟ah, di antaranya
adalah al Imam an-Nawawi dalam Syarh Shahih Muslim. Sementara riwayat hadits Jariyah yang
maknanya shahih adalah:



Al Imam Malik dan al Imam Ahmad meriwayatkan bahwasanya salah seorang sahabat Anshar
datang kepada Rasulullah Shallallahu „alayhi wasallam dengan membawa seorang hamba
sahaya berkulit hitam, dan berkata: “Wahai Rasulullah sesungguhnya saya mempunyai
kewajiban memerdekakan seorang hamba sahaya yang mukmin, jika engkau menyatakan bahwa
hamba sahaya ini mukminah maka aku akan memerdekakannya, kemudian Rasulullah berkata
kepadanya: Apakah engkau bersaksi tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah? Ia
(budak) menjawab: “Ya”, Rasulullah berkata kepadanya: Apakah engkau bersaksi bahwa saya
adalah Rasul (utusan) Allah? Ia menjawab: “Ya”, kemudian Rasulullah berkata: Apakah engkau
beriman terhadap hari
kebangkitan setelah kematian? ia menjawab : “Ya”, kemudian Rasulullah berkata:
Merdekakanlah dia”.
Al Hafizh al Haytsami (W. 807 H) dalam kitabnya Majma‟ az- Zawa-id Juz I, hal. 23
mengatakan: “Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan perawi-perawinya adalah perawi-
perawi shahih“. Riwayat inilah yang sesuai dengan prinsip-prinsip dan dasar ajaran Islam, karena di antara dasar-dasar Islam bahwa orang yang hendak masuk Islam maka ia harus mengucapkan
dua kalimat syahadat, bukan yang lain.
M. Tafsir Hadist mutasyabihat “Disayangi Penduduk langit”
Artinya : Sayangilah
penduduk Bumi maka akan disayangi oleh Penduduk langit (HR Tirmidzi)
Lafadz “Man fissamaa-i ” bermakna Penduduk langit /malaikat. Jadi maksud hadist ini adalah
Jika kalian menyayangi penduduk bumi maka Malaikat yang dilangit akan menyayangi kalian.

sumbar salafytobat
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 

daftar pertanyaan atas kaum mujassimah dan yang mengartikan nash secara tekstual/harfiah

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
FORUM ASWAJA :: AQIDAH ASWAJA :: TAUHID ASWAJA-